Home / SOSIAL / Warga Prasejahtera di Desa Sri Kembang Kini Tak Lagi Kesulitan Air

Warga Prasejahtera di Desa Sri Kembang Kini Tak Lagi Kesulitan Air

VOSMedia, BANYUASIN – Sepanjang tahun, krisis air bersih masih menjadi permasalahan di berbagai wilayah tanah air. Masalah ini kian parah terjadi kala musim kemarau tiba. Sumber air mengering di mana-mana. Akibatnya, ribuan keluarga di berbagai daerah di Indonesia kesulitan memenuhi kebutuhan paling vital dalam kehidupan ini, tak terkecuali masyarakat di Desa Sri Kembang, Kabupaten Banyuasin.

Selama ini, sumber air yang digunakan oleh warga di desa Sri Kembang berasal dari tadahan air hujan dan air yang berasal dari sungai di desa tersebut. Ketika musim kemarau tiba, sumber air bersih pun sulit didapatkan oleh para warga, sehingga mereka harus mengambil air dari rawa-rawa yang jarak tempuhya mencapai 3 km dari perumahan penduduk.

Sebanyak 26 Kepala Keluarga (KK) di RT 9, Dusun 3 Tabuna, Desa Sri Kembang, Kecamatan Betung, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan kini tak lagi kesulitan mendapatkan air bersih. Sebab, mereka telah menerima bantuan sumur wakaf keluarga yang diinisiasi dari program Sumur Wakaf Global Wakaf dan ACT Sumatera Selatan (Sumsel), pada Jumat (7/2).

Rita Sahara (32) salah satu warga desa Sri Kembang mengungkapkan rasa bahagianya saat menerima sumur wakaf dari Global Wakaf dan ACT Sumsel. “Kami senang, tidak jauh-jauh lagi mengambil air setelah ada sumur ini, kami ucapkan terimakasih banyak kepada ACT karena telah buatkan sumur untuk kami,”

Sementara itu Kepala Cabang ACT Sumatera Selatan, Deni Marlesi menuturkan bahwa dari beberapa keluarga yang sangat membutuhkan bantuan sumur, kini telah terbangun sebanyak 26 sumur wakaf keluarga. Dimana warga yang mendapatkan bantuan sumur tersebut, merupakan warga prasejahtera yang mayoritas berprofesi sebagai petani karet.

“Alhamdulillah, hari ini kita telah meresmikan sebanyak 26 sumur wakaf keluarga, untuk 26 kepala keluarga di desa Sri Kembang ini, semua ini merupakan hasil kedermawanan masyarakat Indonesia yang dihimpun melalui Global Wakaf dan ACT Sumsel, dan target kami masih ada ratusan keluarga yang perlu dibangunkan sumur wakaf guna mencukupi kebutuhan air bersih mereka, untuk itu ACT Sumsel akan terus menggulirkan program sumur wakaf ini untuk mengajak lebih banyak dermawan, mendermakan hartanya bagi kebahagiaan dunia dan akhirat,” jelas Deni saat ditemui di lokasi peresmian

ACT Sumatera Selatan menargetkan ratusan pembangunan sumur wakaf family yang tersebar di berbagai kota/kabupaten di Sumatera Selatan, melalui Global Wakaf yang dapat disalurkan melalui Rekening atas nama Global Wakaf yaitu BNI Syariah # 66 0000 940.(ril)

About redaktur

Check Also

Menyongsong Pilkada Damai, HPP Muratara Adakan Dialog

VOSMedia, MURATARA – Kabupaten Muratara sebagai Daerah Otonomi Baru yang sudah berumur menuju satu masa …